Catatan Perjalanan Bakpacker dari Medan ke Sabang dan Banda Aceh

Catatan Perjalanan Bakpacker dari Medan ke Sabang dan Banda Aceh


Pengen travelling ke Sabang dan Banda Aceh tapi mau murah? kalau ya, kamu wajib baca tulisan Catatan Perjalanan Bakpacker dari Medan ke Sabang dan Banda Aceh ini karena saya sebagai penulis sudah menuangkan ceritanya di sini. Budget yang kamu butuhkan kurang dari Rp800.000 kalau kamu tahu caranya. Dengan budget kurang dari 800 ribu sudah bisa keliling Sabang mulai dari penginapan tiga hari dua malam di pinggir Pantai Iboih, Sabang, jalan-jalan di Titik 0 Kilometer Indonesia, Snorkling di Pulau Rubiah, Menikmati Pantai Sumur Tiga, dan lain-lain. Selain itu, kamu juga bisa keliling Banda Aceh. 

Rute Perjalanan dari Medan ke Sabang

Medan-Terminal Batoh, Banda Aceh-Pelabuhan Ulee Lheue, Banda Aceh-Pelabuhan Balohan, Sabang-Penginapan di Iboih, Sabang


Biaya Travelling Backpacker dari Medan ke Sabang dan Banda Aceh

Senin-Jumat; Pergi Senin Malam dan Pulang Kamis Malam (Sampai di Hari Jumat Pagi)


No.

Nama

Biaya

Keterangan

1

Tiket Bus (Pergi) Medan-Banda Aceh

Rp230.000

Harga bus per orang. Naik bus Putra Pelangi Super VIP High Decker.

2

Transportasi online dari Terminal ke Pelabuhan Ulee Lheue

Rp40.000

Naik InDriver (Kami tawar), harga awal Rp45.000

3

Tiket kapal untuk pergi

Rp28.800

Harga tiket untuk 1 orang dari Ulee Lheue ke Pelabuhan Batoh

4

Sewa sepeda motor

Rp80.000

Rp80.000 untuk 1 sepeda motor Rp160.000/2x24 jam. 1 sepeda motor untuk 2 orang. Per orang 80.000/2 hari

5

Sewa kamar di Rahmat Bungalows Iboih, Sabang

Rp150.000

Rp150.000/malam. 2 malam jadi Rp300.000/2 orang karena 1 kamar untuk 2 orang. Per orag jadi Rp150.000/2 malam

6

Snorkeling

Rp50.000

1 Set alat snorkeling untuk 1 orang

7

Kapal nyebrang PP untuk snorkeling ke Pulau Rubiah

Rp25.000

Sewa kapal untuk menyebrang Rp100.000/4 orang jadi Rp25.000/orang. Muatan kapal 4-5 orang.

8

Bensin Sepeda motor untuk keliling Pulau Sabang

Rp11.000

1 Sepeda motor bisa 2 kali isi bensin. Sekali isi bensin Rp12.000 dan isi bensin yang kedua Rp10.000 = Rp22.000/2 orang jadi Rp11.000 untuk 1 orang

9

Biaya masuk dan parkir di Titik 0 Kilometer Indonesia

Rp3.000

Biaya masuk satu sepeda motor Rp3.000 dan biaya parkir Rp3.000. Totalnya jadi Rp6.000/2 jadi Rp3.000 per orang.

10

Tiket kapal untuk pulang

Rp28.800

Harga tiket untuk 1 orang dari Pelabuhan Balohan ke Ulee Lheue

11

Transportasi online dari Terminal ke tempat penyewaan sepeda motor di Banda Aceh

Rp22.500

Sewa sepeda motor Beat 110cc dan Suzuki Nex untuk 6 jam Rp90.000/4 orang jadi Rp22.500. Bisa murah karena kami tawar. Harga sewa sepeda motor perjam Rp10.000. Kalau mau sewa 1x24 jam Rp. 75.000. Tidak ada isi bensin karena bensinnya cukup untuk keliling Banda Aceh.

12

Tiket masuk ke Museum Tsunami

Rp3.000

Harga tiket masuk per orang

13

Transportasi dari tempat penyewaan sepeda motor ke terminal bus

Rp5.000

Biaya transportasi Rp20.000/4 orang jadi Rp. 5.000/orang.

14

Tiket Bus (Pulang) Banda Aceh-Medan

Rp170.000

Harga tiket awal Rp170.000/orang. Naik Bus PMTOH.


Total : Rp847.100/Orang


Daftar Nama dan Harga Bus Medan-Banda Aceh/Banda Aceh-Medan

Ada banyak jenis bus yang bisa kamu pilih sebagai transportasi dari Medan ke Banda Aceh. Begitu juga sebaliknya untuk transportasi dari Banda Aceh ke Medan. Harga tiket busnya pun beragam. Mulai dari Rp170.000 naik Sempati Star atau PMTOH hingga Rp430.000 dengan bus berbagai tipe. Kamu bisa cek keterangan lengkapnya di google, nanti akan kamu temukan banyak informasi harga, waktu tempuh, jenis dan fasilitas bus. Berikut ini daftar nama dan harga bus dari Medan ke Banda Aceh dan begitu juga sebaliknya:

1. Putra Pelangi Perkasa

2. PMTOH

3. Kurnia

4. Royal

5. Sempati Star

6. ALS

7. Harapan Indah

8. JRG

9. Pusaka

10. Anugerah

11. Pelangi

12. Sanura


Catatan Sebelum Keberangkatan

Delapan hari sebelum keberangkatan, kami sudah memesan tiket. Hal ini dilakukan agar kami tetap kebagian seat kursi yang kami inginkan. Kami memilih kursi dengan bangku nomor 1, 2, 3, dan 4 karena duduk di depan lebih enak. Tidak terasa goncangan saat bus berbelok ataupun saat bus melewati jalan berlubang. 

Bukan hanya itu saja, kami ingin membuat vlog perjalanan. Sehingga, duduk di depan adalah pilihan paling tepat. Selain karena bisa melihat langsung jalan-jalan yang dilalui dari kaca depan bus, kami juga bisa melihat dan merekam view selama perjalanan Medan-Banda Aceh.

Kami sengaja memilih perjalanan di hari senin karena menghindari keramaian. Biasanya orang-orang banyak berlibur di hari libur maupun weekend. Kami ingin situasi dan kondisi yang tidak terlalu ramai. Jadi, kami memilih pergi di hari senin malam. Untuk tiket pulang, tidak langsung kami beli karena kami punya opsi perjalanan. Jika perjalanan dirasa kurang, kami berencana menambah hari. Namun, jika perjalanan dirasa sudah cukup, maka kami tetap pulang sesuai jadwal yang sudah kami rencanakan sebelumnya yakni hari kamis malam. Maka dari itu, kami membeli tiketnya nanti saja saat di hari kami akan pulang ke Medan.

Tiket pergi sudah dipesan oleh salah satu teman kami. Harga tiket juga beragam, mulai dari harga Rp170.000 hingga Rp430.000. Kelas busnya juga beragam, mulai dari Patas Executive hingga First Class. Kalau kamu mau lihat kelas dan harga bus dengan rute Medan-Banda Aceh, kamu bisa lihat daftar di bawah ini:


Bus PT. Putra Pelangi Perkasa Rute Medan-Banda Aceh

Kelas Bus

Harga Tiket

Patas Executive

Rp170.000

Super Executive

Rp180.000

Patas VIP Scania

Rp190.000

Patas VIP Scania

Rp200.000

Super VIP

Rp210.000

Super VIP High Decker

Rp230.000

Non Stop Mercedes Benz

Rp250.000

Non Stop Scania

Rp270.000

Double Decker

RP250.000

First Class

Rp430.000

 







Kami memesan tiket dengan kelas bus Super VIP High Decker seharga Rp230.000 untuk keberangkatan pada tanggal 22 Maret 2021. Kami pesan 4 tiket, totalnya Rp920.000. Kami panjar Rp400.000 dan sisa Rp520.000 dibayar ketika sampai di loket saat bus akan berangkat.

Satu hari sebelum keberangkatan, kami sudah packing semua barang-barang yang akan di bawa. Hal ini kami lakukan agar kami tidak terburu-buru dan barang-barang yang mau dibawa tidak tertinggal. Selain membawa pakaian dan perlengkapan pribadi, kami juga membawa perlengkapan memasak dan makanan. Aku akan list makanan yang dibawa saat travelling ke Sabang dan Banda Aceh.


List Perlengkapan yang Dibawa Saat Travelling ke Sabang dan Banda Aceh

No.

Perlengkapan

Jumlah

1

Pakaian Pribadi

Secukupnya

2

Perlengkapan Pribadi

Secukupnya

3

Pakaian Snorkling

Secukupnya

4

Sweater atau Jaket

1

5

Waterproof Handphone

2

6

Rice Cooker Mini Muatan 3kg beras/1x Masak

1

7

Beras

Secukupnya

8

Rendang Minang

½ Kg

9

Rendang (Kalio)

½ Kg

10

Ikan Teri dan Kacang Sambal

¼ KG

11

Gorillapod

1

12

Aqua

2

13

Termos untuk Air Panas (Kosong/Tidak erlu Diisi)

1

14

Cangkir/gelas Cup Plastik

6

15

Kertas Nasi

Secukupnya

16

Plastik Gula

Secukupnya

17

Sendok Nasi dan Sendok Makan

Secukupnya

18

Kamera (DSLR 1, MIRRORLESS 1, FUJIFILM 2)

4

19

MULTIVITAMIN

Secukupnya

20

Sandal

Masing-masing

21

Teh

Secukupnya

22

Gula

Secukupnya

23

Indomie/Pop Mie

4

24

Snack/Camilan

Secukupnya

25

Mie Balap/Mie Kecil/Makanan Saat Perjalanan Pergi

4

26

Sabut dan Sabun untuk Menuci Piring

1

27

Detergen untuk Mencuci Baju

1

28

Sunscreen wajah

1

29

Handbody

1

30

Piring

4

 

 


















Penjelasan:

Bawalah pakaian pribadi secukupnya. Tidak perlu banyak karena di penginapan nanti kamu bisa mencuci pakaian dan menjemurnya. Jika kamu berhijab, bawa hijab lebih untuk foto-foto nanti biar tampak berbeda. Bawalah sweater atau jaket berwarna hitam atau putih agar bisa dipadukan dengan warna hijab apapun. Saat malam tiba, kami hanya menggunakan sweater sehingga tidak perlu membawa banyak pakaian.

Jika kamu travelling dengan biaya terbatas, kamu bisa coba poto pakai waterproof handphone saja. Tidak perlu menyewa kamera GO-PRO. Sebelum berangkat, pastikan kamu sudah membeli waterproof handpphone terlebih dahulu. Beli saja di kota tempat tinggalmu. Kalau di Medan, harga satu buah waterproof handphone yakni Rp10.000. Ada 4 orang yang berangkat jadi kami hanya butuh 2 waterproof saja. Penggunaannya bisa dipakai secara bergantian.

Bawalah Rice Cooker Mini Muatan 3kg beras/1x Masak. Rice cooker ini benar-benar sangat membantumu. Di sana, kamu bisa masak nasi, masak air, dan masak mie instan. Selain menghemat biaya makan dan minum, kamu juga bisa meminimalisir waktu. Kalau kamu bisa sarapan dan makan di penginapan, kamu bisa menyantapnya sehabis subuh sembari melihat matahari terbit di depan penginapan. Kamu tidak perlu menunggu warung buka agar bisa sarapan pagi. Hal ini tentunya bisa mempercepat waktu kamu untuk berkeliling di Sabang.

Persiapkan makanan yang bisa tahan sampai berhari-hari. Ada banyak jenis makanan yang bisa kamu bawa saat travelling. Kami membawa rendang dan sambal teri kaang yang bisa tahan sampai 5 hari. Jadi, kami tidak perlu membeli makanan lagi di sana, selain camilan dan makanan khasnya.

Gorillapod sangat perlu kamu bawa biar kamu bisa foto dan membuat video timelapse saat di sana nanti (jika mau). Dengan gorillapod yang kami bawa, akhirnya kami bisa foto berempat. Bisa saja diganti dengan tripod, tapi cukup memakan muatan. Alangkah lebih baiknya membawa barang-barang yang simpel namun sangat berguna.

Bawa juga multivitamin untuk menjaga daya tahan tubuh kamu agar tetap fit selama travelling. Saya sudah mencoba minum 2 butir multivitamin selama di sana. Hasilnya, badan saya tidak terlalu pegal-pegal. Rasa ngantuk masih tetap bisa ditahan karena badan masih tetap bugar. Hal ini juga membantu kamu tetap semangat. Ada banyak jenis multivitamin yang bisa kamu minum. Kamu bisa membelinya di apotek.

Termos berfungsi saat kamu memasak air di rice cooker, langsung pindahkan saja air panas itu ke termos. Air panas ini bisa kamu gunakan untuk membuat teh hangat di keesokan harinya. Bawa saja termos yang kosong dan isi saat air panas sudah dimasak. Sehingga, tas ranselmu tidak terlalu berat. Aqua yang kamu bawa, botolnya jangan langsung dibuang karena botol tersebut berguna untuk wadah air minum selama travelling.

Cangkir/gelas cup plastik berfungsi untuk minum air atau teh. Kertas nasi dan plastik berfungsi untuk menaruh lauk dan sebagai alas makan biar kamu tidak terlalu sering mencuci piring. Kamu juga perlu membawa piring sebagai alas untuk makan mie instan kuah. Jika kamu suka ngemil, jangan lupa bawa camilan/snack secukupnya. Ketika pulang nanti, kamu tidak perlu repot karena cup, kertas nasi, dan plastik gula bisa langsung kamu buang. Sehingga, muatan tas saat pulang tidak sebanyak saat pergi.

Jangan lupa bawa sandal. Kamu sangat membutuhkan sandal. Selama keluar dari penginapan untuk melihat laut atau berkeliling penginapan, kamu bisa memakai sandal tersebut. Tentunya, kamu tidak akan merasa kerepotan berulang kali memakai sepatu. Sandal ini sangat membantu kamu. 

Nah, satu lagi. Kamu bisa mencuci piring dan baju di penginapan. Bawalah perlengkapannya. Tapi, jika kamu malas membawa sabut, kamu bisa menggantinya dengan plastik kresek putih tipis yang bisa kamu jadikan sabut pencuci piring seperti yang kami lakukan selama di sana. Kamu juga tidak perlu banyak membawa jenis sabun cuci, bawa saja sabun cream ekonomi yang bisa kamu gunakan untuk mencuci baju dan mencuci piring. 

Oh iya, kamu tidak perlu membawa sabut atau brus untuk mencuci baju karena di penginapan ada brus untuk mencuci baju. Tapi, jika kamu tidak ingin repot, kamu bisa mengucek-ngucek bajumu saja. Tetap bersih, kok. Kan kamu bukan main di lumpur. Dengan merendam baju kamu saja di air sabun sudah membuat baju kamu bersih.


Tips Memilih Pakaian Snorkling

1. Pilihlah pakaian snorkling yang nyaman

Kamu boleh-boleh saja menggunakan pakaian khusus berenang atau snorkling. Pilihlah pakaian yang berbahan ringan namun tidak menerawang. Pakaian yang berbahan berat bisa menyulitkanmu saat berenang nantinya. Saran dari saya, gunakan pakaian yang bisa kamu pakai juga saat travelling di sana. Misalnya, pakai celana yang bisa kamu pakai jalan-jalan keliling Sabang dan celana itu bisa kamu pakai lagi saat snorkling nanti. Sehingga, kamu tidak perlu membawa banyak pakaian saat travelling nantinya.

2. Cara Memilih Pakaian Snorkling

Pilih baju yang berlengan panjang dan celana panjang. Cuaca di Pulau Rubiah sangat panas. Ditambah lagi air asin yang langsung menembus ke kulit saat snorkling. Saat kamu memberi makan pada ikan, ikan-ikan akan berlari mendekatimu. Jika kamu tipe orang yang mudah geli, kamu wajib memakai pakaian yang panjang. Sehingga, saat ikan-ikan datang dan mendekatimu, ia hanya akan menabrak pakaianmu dan hal itu tidak langsung kamu rasakan pada kulitmu karena ada kain yang melapisi kulitmu.

3. Cara Memilih Pakaian Snorkling untuk Pengguna Hijab

Kalau saya sebagai pengguna hijab, saya memakai maset baju berwarna hitam, celana hitam (bukan leging), dan hijab berbahan saudia. Saya tidak merekomendasikan pengguna hijab untuk memakai leging karena takutnya saat sudah di dalam air nanti bisa menepak ke badan (memperlihatkan secara jelas lekuk tubuh). Untuk hijab saudia, kamu bisa memakai bros hijab di kanan dan kiri sehingga saat berenang nantinya, hijab tidak bergeser. 

Jangan lupa, pakailah ciput atau dalaman hijab panjang yang bisa menutupi sampai ke leher. Jangan pakai ciput yang berbahan rajut karena saat kamu memakai kacamata renang nanti sering membuat ciput ketarik. Tapi, berdasarkan pengalaman saya selama di sana, hijab berbahan kain apalagi yang bisa menutup sampai ke leher bisa menahan hijab agar tidak tertarik ke belakang. Jangan lupa diberi bros pada hijabmu ya. Hal ini juga agar hijab bisa tetap rapih dan menghindari agar rambut tidak terlihat.

Satu hal yang paling penting saat akan snorkling nanti jangan lupa pakai sunsreen di wajahmu dan gunakan handbody juga ya. Di sana udaranya sangat panas dan terik. Ditambah lagi, air laut asin yang langsung menembus kulitmu. Sehingga, kamu sangat membutuhkan handbody saat snorkling nantinya.


Catatan Perjalanan Backpacker
dari Medan ke Sabang dan Banda Aceh

Tepat di hari senin, saya dan teman saya bernama Dede, Nanda, dan Rangga akan melakukan perjalanan atau travelling dari Medan menuju Banda Aceh menggunakan bus putra pelangi. Rangga sudah sampai di loket dan membayar sisa panjar bus sejak pukul 18.00 WIB. Saya dan Nanda sampai di loket 15 menit kemudian. Sesampainya di sana, kami langsung meletakkan tas di satu lokasi yakni kursi tempat menunggu para penumpang sebelum bus berangkat. Nanda pun pergi ke rumah teman kami yang ada di Kampung Lalang untuk menitipkan sepeda motornya. Saya yang berniat untuk membuat vlog naik bus dari loket, sedangkan Dede dan Nanda naik di tengah jalan.

Adzan magrib sudah berkumandang, saya dan Rangga pun bergantian untuk solat. Tidak perlu khawatir karena di loket sudah disediakan fasilitas kamar mandi dan mushola. Sehingga, kita bisa langsung solat di loket. Sehabis solat magrib, bus datang sekitar pukul 19.30 WIB. Aku mengambil video bus sebentar dan langsung naik ke dalam bus. Ternyata bus Putra Pelangi sangat on time. Tepat pukul 20.00 WIB, bus akan berangkat. Tapi, sebelum itu ada petugas yang mengabsen para penumpang. Kedua teman kami naik di jalan, kami sudah menjelaskan hal tersebut pada supir dan petugas. Jadi, bus nanti akan berhenti di Kampung Lalang.

Bus yang kami naiki ini sangat besar dan tinggi. Tampak dari luar sudah sangat berciri khas dengan karakter hello kitty-nya. Warna pink mendominasi bus. Seperti bus pada umumnya, bus ini juga membawa sepeda motor di bagasi. Jadi, buat kamu yang ingin membawa sepeda motor, kamu bisa membawanya.

Saat masuk ke dalam bus, aroma parfum mobil mulai terasa wangi. Bus ini sangat iconic dengan hello kitty dan warna-warna pink yang menghiasinya. Ada 10 boneka hello kitty yang digantung tepat di atas kaca depan supir. Di atasnya juga tertulis kalimat "Allah Sollallahu Ala Muhammad" begitulah kira-kira yang saya baca (Maaf jika salah). Gorden pink juga menghiasi kaca mobil. Setiap penumpang mendapatkan fasilitas selimut dan bantal dengan karakter hello kitty. Ada juga CCTV dan AC yang berfungsi dengan baik. Tidak ada fasilitas yang rusak. Overall bagus banget. Bagi saya, bus ini sangat menarik dengan tema hello kitty-nya, membuat mata nyaman melihatnya. Namun, ada yang sedikit kurang sempurna menurut saya pribadi. 

Dua menit kemudian, bus berangkat dari loket. Kami tetap menghubungi Dede dan Nanda agar bersiap-siap ketika bus sudah datang. Bus berjalan dari Pinang Baris menuju Kampung Lalang. Dede dan Nanda pun naik ke dalam bus. Hanya butuh beberapa detik saja sampai bus menutup pintunya lagi. Hal ini karena supir bus khawatir kalau berenti lama-lama akan menyebabkan kemacetan lalu lintas. Saya duduk di sebelah Dede, dan Rangga duduk bersebelahan dengan Nanda. Saya sengaja memilih duduk di sebelah kaca agar bisa melihat pemandangan selama di perjalanan.

Perjalanan dari Medan menuju Banda Aceh berjalan mulus. Hebatnya, tak terasa goncangan sama sekali padahal jalan berbelok-belok. Kecepatan bus juga lumayan tinggi. Tapi kami tetap asik menikmati perjalanan. Sampai tak terasa, waktu sudah subuh dan para penumpang dibangunkan oleh supir bus untuk sholat sembari bus mengisi bensin di SPBU. Kami pun solat di mushola SPBU. Sayang sekali, air di tempat wudhu tidak keluar sama sekali. Alhasil, saya dan Dede mengambil wudhu di kamar mandi. 

Saat Nanda dan Dede sudah mulai solat, saya yang masih menggunakan mukenah dikejutkan oleh Rangga yang mengetuk dinding mushola dengan menunjukkan wajah panik. Dia juga menunjuk-nunjuk ke arah bus. Dinding mushola ini terbuat dari kaa sehingga saya dapat melihat jelas ekspresinya. Saya tidak tahu apa maksud dari teman saya itu, saya tetap melanjutkan solat. Dalam hati saya, sepertinya Rangga menyuruh kami untuk buru-buru ke tempat bus. Tapi, saya menahan tawa setelah melihat ekspresinya yang lucu.

Setelah selesai solat, Rangga masih menggedor dinding mushola yang berlapis kaca itu dengan wajah panik. Tapi, kali ini dia mengetuk dinding mushola yang berada di seberangnya. Kami pun bergegas menuju bus. Tiba-tiba hujan mengguyur lokasi SPBU. Sesampai di dalam bus, hijab, baju, dan sepatu saya sedikit basah.

Bus pun berjalan. Tak berapa lama bus berhenti pada pukul 05.45. Saya, Dede, dan Nanda melongo alias heran melihat orang-orang pada turun dari bus dengan berlari-lari. Ternyata, bus berhenti di masjid. Orang-orang pada solat, termasuk juga dengan Rangga. Setelah masuk ke dalam bus, Rangga menjelaskan bahwa orang-orang tidak jadi solat di bus karena air untuk mengambil wudhu mati. Lalu, ada seorang ibu-ibu yang menjelaskan hal tersebut pada supir hingga akhirnya bus berhenti di masjid dan para penumpang yang lain juga solat di masjid, Aceh ini. Kami pun tak henti-hentinya tertawa mendengar penjelasan Rangga. Ditambah lagi setelah mengingat ekspresi Rangga ketika memanggil kami agar segera naik ke dalam bus membuat saya tertawa terbahak-bahak.

Waktu sudah menunjukkan pukul 06.00 WIB, bus pun melaju dan melanjutkan perjalanan. Satu jam kemudian yakni pada pukul 07.00 kami sudah di Simeuleum, Aceh Besar. Kami masih terus memperhatikan jalan. Tak terasa kami sudah sampai di terminal Battoh pada jam 08.00 WIB. Setelah semua penumpang turun, bus langsung pergi tanpa menunggu. Jadi, saran saya, sebelum bus sampai di loket, kamu harus sudah bersiap-siap memegang tas dan barang-barang yang kamu bawa. Jangan sampai tertinggal. Salah satu teman kami, lupa membawa sweaternya. Sehingga, sweter tertinggal di dalam bus. Ketika sadar, ternyata bus sudah pergi. Padahal kami sadar tak berapa lama setelah meminggirkan tas.

Ketika mau turun dari bus, ada banyak supir becak dan taxi yang menawarkan kendaraan. Tapi, karena kami ingin naik kendaraan online, kami pun berhenti sejenak di Terminal Battoh. Ada banyak bapak-bapak yang menawarkan kendaraannya, tapi kami berusaha untuk menolak. Bahkan, ada yang sampai bertanya pada kami mau naik apa? kami pun berusaha menjelaskannya dengan tenang dan berkata bahwa kami dijemput om.

Berdasarkan pengalaman saya selama di perjalanan menggunakan Bus Putra Pelangi, bus nya sangat luas sehingga kalau kita berjalan bisa sangat leluasa. Warna pink yang digunakan membuat mata adem karena warnanya tidak begitu mencolok atau ngejreng. Kaki kita masih bisa selonjoran karena tempatnya luas. Namun, ada satu hal yang menurut saya kurang. Tempat duduknya sudah bagus, namun saya rasa tempat duduk ini masih kurang empuk dibandingkan dengan bus yang pernah saya naiki. Bus yang saya naiki waktu pulang dari Banda Aceh menuju Medan hanya seharga Rp170.000, namun kursinya lumayan empuk.

Catatan Penting di Terminal Battoh

Sesampainya di Terminal Battoh, kami duduk sembari memesan teh. Harga satu gelas teh di sini hanya Rp. 4.000. Saya dan Dede ke kamar mandi sebentar untuk merapihkan hijab yang sedikit berantakan. Kami pun kembali duduk di warung-warung yang ada di dalam terminal. Sambil memesan driver online dari in driver, kami minum teh. Di Banda Aceh ada In Driver. Kami juga baru tahu. Kami pikir di Banda Aceh tidak ada In Driver. Lantas, ketika kami coba di aplikasi, ternyata langsung ketemu drivernya. Kami mendapatkan transportasi dengan mobil Innova. Harga tertera Rp45000 dan kami menawar menjadi harga Rp40.000. Kami berempat jadi masing-masing orang membayar ongkos transportasi online sebesar Rp10.000.

Saran dari saya, jika kamu ingin budget yang murah dengan naik transportasi online sebaiknya kamu naik dari halte saja. Hal ini agar menghindari konflik dan menghindari banyaknya pertanyaan dari pengemudi becak maupun taxi. Kamu bisa mencari-cari alasan mengapa kamu menolak untuk naik becak atau taxi. Kamu juga harus tetap tenang dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut agar tidak ada yang mengikuti kamu sampai ke halte depan. Kalau pun ada yang mengikutimu, kamu bisa berkeliling terlebih dahulu sampai kira-kira tidak ada lagi orang yang mengikutimu. Kamu pasti paham tentang menghindari perseteruan antara kendaraan online dan kendaraan offline.

Kami pun berjalan dari terminal menuju halte pada pukul 08.35. Kalau bus berjalan ke arah kanan, kalau kamu mau ke halte, kamu bisa berjalan ke arah kiri. Lurus saja nanti kamu akan sampai di halte yang berada di pinggir jalan. Kalau situasi terlihat aman, kamu bisa langsung membuka bagasi untuk menaruh tas, kemudian masuk ke dalam mobil.

Syukurnya, kami bertemu dengan bapak driver yang ramah. Kami banyak bercerita dengan bapak tersebut. Bapak driver menjelaskan bahwa kalau kamu tidak ingin ramai, sebaiknya liburan di hari-hari biasa seperti hari senin, selasa, rabu, atau kamis. Kalau di hari libur atau weekend, sangat ramai. Tempat wisata juga penuh. Penginapan pun juga penuh. Bahkan, bapak tersebut bercerita bahwa beliau pernah berlibur ke Sabang dan penginapan pada penuh. Ya, alhasil tidak bisa banyak memilih penginapan yang kita mau. Begitu juga dengan cerita salah satu temanku yang berlibur ke Sabang setelah dua hari lebaran idul fitri. Banyak sekali pengunjung, alhasil temanku ini tidak dapat penginapan. Tanpa bisa memilih penginapan yang diinginkan, ia pun tidur di rumah-rumah warga. Syukurnya, warga setempat mengizinkan.

Catatan Penting di Pelabuhan Ulee Lheue Menuju Pelabuhan Balohan

Sampai di depan pintu masuk pelabuhan Ulee Lheue, kami pun menyempatkan diri untuk berfoto sekitar 5 menit. Waktu sudah menunjukkan pukul 09.00 WIB, kami pun masuk. Untuk mobil, biaya masuknya hanya Rp3.000. Jadi, alangkah lebih baiknya kamu sudah menyiapkan uang Rp3000 sehingga kamu bisa masuk lebih cepat tanpa sibuk mencari pecahan uang lagi. Syukurnya, kami bertemu dengan bapak driver yang baik hati, jadi kami juga diarahkan ke tempat pembelian tiket olehnya. 

Kalau mau naik kapal cepat, kamu bisa pesan tiket di sebelah kiri. Harga tiket kapal cepat Rp85.000. Kalau mau naik kapal cepat ini, penyeberangan dari Pelabuhan Ulee Lheue ke Pelabuhan Balohan, Sabang hanya ditempuh selama lebih kurang 45 menit. Namun, jika kamu ingin naik kapal lambat, kamu bisa terus saja sampai ke ujung karena loket kapal lambatnya ada di ujung. Kami pun turun dari mobil, tak lupa melebihkan uang sedikit karena bapak driver tadi sudah baik pada kami. Kami pun langsung memesan tiket kapal di loket, diwakili oleh Rangga. Harga tiket kapal lambat Rp28.800/orang. Kami pun beli 4 tiket. 

Ketika memesan tiket kapal lambat, petugas loket akan bertanya nama-nama orang yang akan berangkat. Kamu cukup menyebutkan nama panggilannya saja. Misal, Rangga, Ayu, Nanda, dan Dede. Kamu juga akan ditanya asal atau alamat. Kalau kami dari Medan, sehingga kami hanya menyebutkan Medan saja saat ditanya alamat.

Jembatan penyeberangan ke dalam kapal sudah dibuka. Kami pun masuk ke dalam kapal. Kami sudah di dermaga pada pukul 09.35. Kami sempat menunggu lama di dalam kapal. Kalau kamu sudah di kapal, sebaiknya langsung mencari tempat duduk yang akan kamu duduki. Kami langsung naik ke lantai paling atas. Jangan lupa, langsung saja taruh tasmu di kursi agar tidak ditempati oleh penumpamg lain. Setelah itu, jika kamu ingin berfoto maka kamu bisa berfoto. Asalkan tas kamu di atas kursi maka orang lain tidak akan menduduki kursimu. Jadi kamu bebas berfoto di mana saja.

Jam 11.00 WIB, kapal mulai berangkat. Kapal yang kami tumpangi ini adalah Kapal KMP. Aceh Hebat 2 Sabang. Artinya, kapal dengan tujuan Sabang. Beruntung sekali kami bisa naik kapal KMP. Aceh Hebat 2 Sabang ini karena kapal ini adalah kapal jenis terbaru. Setelah kami lihat, memang benar-benar terbaru. Hal ini terlihat jelas dari bentuk dan fasilitas yang ada di kapal. Pada saat kapal melaju juga tidak terasa goncangannya sama sekali. Bahkan, saya sempat mengira kapal ini belum jalan. Namun setelah melihat ke belakang, ternyata kapal sudah berjalan jauh. Alhamdulillah, tidak terasa takut sam sekali. Perjalanan dari pelabuhan Ulee Lheue, Banda Aceh menuju Pelabuhan Balohan, Sabang sekitar 2 jam. Sehingga kami sudah sampai di Pelabuhan Balohan pada pukul 13.00 WIB.



Catatan Penting Perjalanan dari Pelabuhan Balohan Sabang ke Penginapan

Ketika sampai di Pelabuhan Balohan, Sabang, kami ditawarkan sewa sepeda motor oleh bapak-bapak. Tapi, karena kami sudah menghubungi tempat sewa sepeda motor terlebih dahulu jadi kami sudah dijemput di lokasi. Kami diarahkan ke parkiran sepeda motor. Di sana, sudah ada dua sepeda motor yang bisa kami sewa. Sepeda motor yang kami pakai yaitu Mio Sporty 125cc dan Honda Beat 110cc dengan harga sewa Rp80.000/1x24 jam. Kami sewa 2x24 jam dengan harga Rp160.000/sepeda motor. Karena kami pergi berempat jadi kami sewa 2 sepeda motor.

Biasanya kita diberikan kunci lepas dan STNK yang ditaruh di dalam jok sepeda motor. Artinya, kita bebas menggunakan sepeda motor tersebut keliling-keliling Sabang. Setelah 2 hari bisa kita kembalikan lagi ke tempat semula di parkiran tadi. Setelah diberikan kunci sepeda motor dan STNK, kami pun langsung berangkat menuju penginapan. Dede membuka google maps dan kami pun berjalan mengikuti maps.

Jalan yang ditempuh dari Pelabuhan Balohan menuju penginapan yang ada di Iboih sangat berliku. Mulai dari tanjakan, naikan, turunan, dan berbelok-belok. Jadi, kalau kamu mau naik kereta keliling Sabang, usahakan sepeda motor yang kamu gunakan adalah sepeda motor yang sehat dan mampu digunakan saat berada di tanjakan maupun turunan. Kami melewati pemukiman warga hingga hutan lindung. Syukurnya sepeda motor kami sehat sehingga selama di Sabang tidak mengalami kendala apapun. 

Saran dari saya, jika kamu ingin berlibur ke Sabang dan mau berkeliling menggunakan sepeda motor, bawalah barang-barang kamu menggunakan tas ransel. Jangan bawa koper karena hal ini akan menyulitkan kamu selama di perjalanan. Rute jalan yang penuh tanjakan dan berliku bisa menyulitkan kamu dalam memegang koper. Pengalaman dari saudara saya yang pernah travelling ke Sabang menggunakan koper, ia sangan kesulitan dan kurang nyaman karena harus menaruh koper di atas paha atau kakinya. Selain itu, ia juga harus menggenggam kuat koper tersebut agar tidak terlepas dan jatuh.

Selain itu, usahakan semua barang-barang sudah dalam satu tas ransel. Kalau kamu bawa tas satu lagi untuk dipegang, usahakan diikat kuat agar tidak jatuh dan jangan sampai tertinggal. Jika terpaksa maka kamu bisa membawanya. Namun, alangkah baiknya jika kamu hanya membawa satu tas ransel saja agar kamu lebih nyaman selama di sepeda motor nanti.

Tidak begitu jauh dari pelabuhan, saat perjalanan menuju Iboih nanti akan ada SPBU di sebelah kiri. Jangan lupa isi bensin hingga full agar kamu bisa puas berkeliling Pulau Sabang. Selama di perjalanan, kamu akan melewati kantor-kantor, sekolah, puskesmas, dan lain-lain dengan pemandangan yang indah. Kamu akan melewati hutan lindung yang sangat sejuk dan asri. Udaranya sangat segar membuat kamu tenang saat melewatinya. Sepanjang perjalanan menuju lokasi tujuan, kamu akan melihat laut, pantai, hingga dermaga pelabuhan yang ada di Kota Sabang. Kamu juga akan melewati Pulau Weh. Pemandangannya sangat indah.

Catatan Penting di Penginapan Rahmat Bungalows, Iboih, Sabang

Perjalanan dari Pelabuhan Balohan, Sabang, ke Iboih ditempuh selama lebih kurang 20 menit. Tibalah saya dan teman-teman di Iboih pada pukul 13.20 WIB. Lokasi penginapan Rahmat Bungalows ada di sebelah kanan. Tidak perlu bingung karena ada tanda gapura di depan penginapannya. Kalau masih bingung, tandanya sebelum dermaga Teupie Layeu, Iboih. Langsung masuk saja ke dalam gapura Rahmat Bungalows Iboih, Sabang. 

Sesampai di sana, kami langsung disambut oleh pemilik Rahmat Bungalows. Sebelum berangkat, kami sudah menguhubungi Pak Rahmat terlebih dahulu. Sesampai di Pelabuhan Balohan, kami juga langsung menghubungi Pak Rahmat. Kami langsung duduk di tepi Pantai Iboih. Ada tempat khusus duduk dan menikmati pantai. Kami berbincang-bincang di sini. Mulai dari perjalanan hingga peraturan penginapan. 

Peraturan penginapan bahwa kita harus menjaga diri baik-baik. Tentunya, laki-laki berada di kamar laki-laki dan perempuan berada di kamar perempuan. Tidak diperbolehkan laki-laki memasuki kamar perempuan. Demi menjaga tata krama yang baik antar kami sebagai wisatawan dan warga sekitar. Meskipun kami belum panjar, kami sudah disediakan dua kamar. Kami langsung melunasi biaya sewa kamar dan langsung beres-beres di kamar.

Pemilik Rahmat Bungalows sangat baik, sopan, dan ramah. Pak Rahmat, namanya. Ia sangat welcome pada kami. Bahkan, kami diberi bonus. Harga sewa kamar yang biasanya Rp150.000 mendapat fasilitas kamar mandi diluar. Kali ini, kami mendapat fasilitas 1 kamar dengan kamar mandi di dalam. Saya dan Dede mendapat kamar nomor 4 yang berada di bawah dengan kamar mandi berada di dalam. Sedangkan Nanda dan Rangga mendapat kamar nomor 9 yang berada di lantai 2 dengan fasilitas kamar mandi di luar. Kamar mandinya ada di bawah.

Kamarnya lumayan bagus dengan 1 tempat tidur, kamar mandi, cok sambung, dan tempat menggantungkan kain ditambah dengan sajadah. Jika kamu muslim, kalau mau solat di dalam kamar, sebaiknya kamu sudah membawa mukenah dari rumah. Tidak perlu membawa sajadah karena sudah disediakan di sini. 

Satu hal penting yang perlu kamu bawa yaitu cok sambung. Di sini ada dua colokan cok sambung. Jika ada banyak elektronik yang ingin kamu isi dayanya, sebaiknya sudah membawa cok sambung terlebih dahulu sehingga semua elektronik bisa di-charge di waktu yang bersamaan. Sayang sekali, kami lupa membawa cok sambung sehingga kami harus menggunakan cok secara bergantian. Coknya juga di atas, jika kamu ingin memasak nasi di rice cooker, maka harus masak di atas bantal tempat tidur agar cok rice cookernya sampai.

Sesampai di kamar, kami langsung beres-beresin barang yang ada di tas ransel. Tak lupa memasak nasi. Karena kami sudah sangat lapar, kami pun tak sempat memasak air di rice cooker. Jadi, kami membeli aqua di warung/kedai yang ada di sekitaran penginapan. Kami pun menyantap makanan di pinggir pantai tepat di depan penginapan. Ada nasi, rendang, ikan teri ditemani alunan suara ombak yang khas. Ditambah lagi dengan suara angin sepoi-sepoi. Perpaduan yang sempurna. Nikmat sekali.

Setelah itu, kami bersiap-siap ganti pakaian dan solat. Saya dan Dede solat di kamar, sedangkan teman kami yang laki-laki solat di masjid. Masjidnya sangat dekat, hanya berjarak beberapa meter saja. Kalau jalan kaki hanya ditempuh dengan waktu 2 menit saja. Di Sabang ini, mayoritas beragama muslim. Jadi, kamu tidak kesulitan dalam mencari masjid atau mushola. Sepanjang jalan, kamu akan sering menemukan masjid ataupun mushola. Kalau soal makanan halal, apalagi. Mudah sekali ditemukan. Jadi, kamu tidak perlu risau perihal makanan halal. Pokoknya aman deh.

Catatan Penting Perjalanan dari Penginapan ke Titik 0 Kilometer Indonesia

Waktu sudah menunjukkan pukul 17.00 WIB, kami berangkat menuju Titik 0 Kilometer Indonesia yang berada di ujung Pulau Sabang. Kami berjalan melewati Pulau Weh dengan pemandangan pinggiran laut yang indah. Kami tidak tahu jalan ke sana sehingga kami hanya mengandalkan maps. Kalau kamu berlibur ke Pulau Sabang ini tidak perlu takut tersasar karena masih ada google maps selagi ada sinyal. Untuk sinyal, kamu bisa gunakan sinyal Telkomsel karena sinyal Telkomsel di sini sangat kencang dan stabil.

Orang-orang disekitar Pulau Sabang juga sangat ramah menyambut para wisatawan yang ingin berlibur di sini. Kami disambut hangat dengan senyum dari warga sekitar. Kalau kamu tidak tahu, kamu masih bisa bertanya pada warga sekitar. Setelah berkeliling ternyata tanpa sadar, kamu berputar-putar di sekitaran itu saja. Sehingga, kamu akan tetap aman. InsyaAllah, selagi kamu juga tetap baik dan menjunjung tinggi tata krama di sini.

Hanya butuh waktu 15 menit untuk bisa sampai di Titik 0 Kilometer Indonesia. Sehingga, kami sudah sampai di sini pada pukul 17.30 WIB. Ketika sampai, akan diminta biaya masuk Rp3.000 untuk satu sepeda motor. Sepanjang perjalanan masuk, jalan yang kami lalui yaitu turunan. Di kiri jalan, ada banyak penjual souvenir seperti baju, gelang, topi, dan benda iconic Sabang lainnya. 

Tibalah kami tepat di Titik 0 Kilometer Indonesia. Ada bangunan tinggi dengan khas bertuliskan nama Titik 0 Kilometer Indonesia dan disebelahnya ada tulisan Titik 0 Kilometer Indonesia berwarna merah. Syukurnya, kami berlibur bukan pada hari-hari besar. Sehingga, kami bisa dengan leluasa berfoto. Pengalaman Dede dan Nanda yang pernah ke sini lebih dahulu, kalau wisatawan sedang ramai, biasanya kita akan kesulitan berfoto dengan nama Titik 0 Kilometer Indonesia yang lengkap. Bisa jadi hanya bisa berfoto di salah satu hurufnya saja, misal hanya bisa berfoto di huruf T, K, L, M, R atau angka 0 nya saja. Di depan tulisan tersebut, ada semen yang bisa jadi tempat duduk untuk melihat matahari terbenam.

Kami punya cara tersendiri untuk menikmati matahari terbenam di Titik 0. Saat jalan menuju parkiran tempat Titik 0, di sebelah kiri ada tempat minum es kelapa. Kami mampir sejenak dan menikmati es kelapa, gorengan, dan rujak. Es kelapa segar dengan pilihan gula putih ataupun gula merah. Gula merahnya asli sehingga menambah kesegaran es. Sembari minum es kelapa, kami bisa menikmati udara sejuk dan melihat matahari terbenam. 

Udara dan pepohonan menambah keasrian tempat ini. Burung-burung berterbangan dengan kepakan sayap yang indah disertai suaranya yang merdu. Ada kapal yang berulang kali melewati Laut di Pulau Sabang ini. Lautnya benar-benar tampak sangat luas. Tak lupa, kami merekam video matahari terbenam dan berniat menjadikannya sebagai video timelapse. 

Tak lama setelah hari tampak mulai gelap, monyet-monyet pun mulai berkeliaran. Kamu harus berhati-hati dan menjaga tas serta barang-barang yang kamu bawa. Karena jika lengah sedikit saja, monyet-monyet tersebut bisa membawa lari tasmu. Mereka memperhatikan pengunjung dari atas pohon. Mereka bergelantungan di sana. Tak lama monyet-monyet itu mendekat dan mengambil pisang goreng yang ada di meja kami. Pemilik warung pun datang dan mengamankan gorengan tersebut agar tidak diambil oleh monyet-monyet itu lagi. Kami pun meninggalkan lokasi dan berjalan menuju parki Titik 0. Di sana akan dikenakan biaya parki Rp3.000 untuk satu sepeda motor.

Kami pun beranjak dari titik 0 pada pukul 19.20 dan singgah ke masjid untuk solat. Sesampai di masjid, ada kejadian yang tak biasa kami lihat selama di Medan. Uniknya, orang-orang di sini meninggalkan kunci sepeda motornya. Setelah kami perhatikan, ternyata semua warga di sini memang meninggalkan kunci di sepeda motornya tanpa rasa khawatir. Bahkan, kalau diperhatikan, saat ke warung, orang-orang bisa dengan mudah meninggalkan tasnya di sepeda motor. Sepeda motor juga dibiarkan di halaman rumah tanpa dikunci. Ini menunjukkan betapa amannya berwisata ke Sabang. Tidak perlu khawatir akan kecurian sepeda motor.

Catatan Penting Keliling Kota Sabang di Malam Hari

Setelah solat maghrib di masjid, kami lanjut jalan-jalan ke Kota Sabang. Selain melihat-lihat Kota Sabang, kami juga mencari-cari lokasi tempat makan. Ada jajanan kaki lima hingga cafe. Ada juga pasar yang menjual beraneka ikan, buah, hingga sayur. Kami juga melewati RUTAN, radio RRI, dan kantor-kantor lainnya. Tiga kali kami berputar-putar di Kota Sabang, ternyata tidak sadar kalau kami melewati jalan yang sama yakni jalan yang sudah kami lewati tadi. Akhirnya, kami menentukan pilihan untuk makan di cafe bernama Black Navy Coffee yang berada di persimpangan dekat tugu.

Tak terasa sudah jam 20.30 sehingga kami langsung bergegas memesan Mie Aceh Basah sebagai menu makam malam. Saya juga memesan minuman teh tarik. Untuk harga Mie Aceh yakni Rp12.000, Teh Tarik biasa Rp6.000 dan Teh Tarik Hijau Rp8.000. Mie Aceh di sini sangat enak dan nikmat dibandingkan dengan mie aceh yang ada di kotaku. Rempah-rempahnya begitu terasa di lidah. 

Jam sudah menunjukkan pukul 21.45 WIB, kami bergegas pulang. Perjalanan dari Kota Sabang menuju penginapan awalnya sangat terang saat di perkotaan. Lanjut ke atas terasa mulai sepi karena rumah penduduk yang jarang-jarang. Saya lihat warga sekitar juga jarang sekali untuk keluar malam. Jalanan terasa semakin gelap dan dingin saat melewati kawasan hutan lindung. Syukurnya, kami semua memakai jaket sehingga tidak terasa dingin. 

Saran dari saya, jika kamu ingin berkeliling di malam hari di Kota Sabang ini, jangan lupa membawa jaket agar tidak kedinginan. Dan tentunya, kami pulang sebelum pukul 22.00 WIB karena besok pagi berencana untuk melihat matahari terbit di depan penginapan. Kami pun sampai di penginapan pukul 22.15 WIB  dan memarkirkan sepeda motor di depan penginapan. Pemilik penginapan yang sedang duduk dan bercengkerama dengan warga sekitar menyambut kami dengan penuh ramah. Tak sempat duduk bersama di depan penginapan karena badan sudah sangat lelah dan mengantuk, kami pun langsung ke kamar dan tidur.

Melihat Matahari Terbit di Pantai Iboih, Sabang

Melihat matahari terbit hampir menjadi impian semua traveller. Kami sengaja menari penginapan yang dekat dengan pantai. Ketika membuka jendela kamar, akan langsung tampak pemandangan dengan panorama pantai Iboih, Sabang. Suara-suara ombak sangat terdengar di telinga kami. Dengan budget yang rendah, kami sudah bisa mendapatkan penginapan dengan view di pinggiran pantai. Pantai di sini sangat jernih dan indah. 

Maklum saja, pantai di sini sangat di jaga dan dirawat oleh masyarakat setempat. Tentunya, saya tidak akan menyia-nyiakan liburan ini. Pukul 04.30 WIB, saya sudah bangun, mandi, dan bersiap-siap untuk menikmati matahari terbit di depan penginapan. Sekitar jam 05.30, saya sudah keluar kamar dan melihat pantai sekaligus mendengar debur ombak. Duduk-duduk di kursi yang ada di depan penginapan. Berharap, matahari terbit dapat dilihat dengan jelas.

Samar-samar matahari mulai naik, tapi sayangnya tak berapa lama ditutupi oleh awan. Saya masih tetap mendokumentasikan pantai dan langit lewat kamera dan handphone saya. Tak lupa, membuat video timelapse matahari terbit. Sekitar jam 06.00 WIB, rintik hujan mulai membasahi jalan di Pantai Iboih, Sabang. Saya masih tetap merekam langit. Sempat kembali ke penginapan dan keluar menyaksikan kembali matahari terbit. 

Warna oranye matahari dapat saya lihat tapi bulatannya tidak sempurna karena ditutupi oleh awan. Hujan rintik masih membasahi Iboih tapi tak menyurutkan semangat saya untuk melihat pemandangan di pinggiran pantai. Meski tak melihat matahari terbit dengan lingkaran sempurna, tapi saya sangat senang dan bersyukur karena pemandangan ini benar-benar sangat memukau. 

Hingga pukul 07.00 WIB, langit biru bersama matahari tampak jelas di angkasa. Kalau difoto, akan tampak jelas panorama Pantai Iboih dengan latar belakang Pulau Rubiah beserta kapal-kapal yang mengapung di atas air. Angin begitu kencang meniup hijab saya. Udara yang sangat bersih untuk dihirup membuat saya merasa tenang berada disekeliling pantai. Terasa sejuk sekali di sini. 

Burung-burung berterbangan dan berkicau dengan merdu. Debur ombak terdengar jelas di telinga saya. Ombaknya bahkan semakin meninggi hingga menyambar kamera yang saya dirikan di atas meja dan gorillapod. Saya lihat ini sangat bahaya jika kamera terus dihidupkan, hingga akhirnya saya berhenti untuk merekam dan kembali ke penginapan.

Di lantai dua penginapan, ada Rangga yang sudah selesai memasak mie instan kuah ditemani Dede di depan kamar Rangga dan Nanda. Saya pun ikut sarapan bersama Nanda. Kami menyantap nasi, mie instan, sambal teri kacang, rendang, dan pilus secara bersamaan. Tak lupa dengan menyeruput teh manis panas dan teh jahe hangat. View pantai dan pulau rubiah sangat jelas terlihat dari atas penginapan kami. Seru sekali hingga membuat kami tak ingin melewatkan momen-momen ini bahkan sedetik saja.

Selesai sarapan pagi, pada pukul 07.45, kami sempatkan jalan-jalan di sekitar penginapan tepatnya ke arah dermaga. Saat perjalanan ke sana, akan tampak kapal-kapal yang mengapung di atas pantai. Kami pun mendekati kapal dan duduk di atasnya. Tak lupa menikmati pasir di Pantai Iboih sembari mengabadikan momen ini lewat jepretan kamera. Sungguh pemandangan yang sangat indah. Kami juga berjalan ke Teupi Layeu atau tepi dermaga. Kami menjumpai ikan-ikan cantik yang berenang dipinggir dermaga. Saat kami bersuara keras, ikan-ikan mulai menjauh. Namun, saat kami diam tanpa suara, ikan-ikan perlahan mendekat lagi.

Airnya sangat jernih sehingga ikan-ikan terlihat jelas. Kaki saya pun saya turunkan agar bisa menikmati kejernihan airnya. Tangan saya pun juga ikut menyentuh air-air di sini. Gemas sekali dengan ikan-ikannya. Selain melihat ikan, kami juga memperhatikan suasana di sekeliling pantai. Tampak asri dan menarik. Oh ya, bukan hanya kami saja yang berada di sini. Wisatawan lain juga sudah mulai berdatangan. Mereka menunggu kapal datang agar membawanya ke Pulau Rubiah untuk snorkeling. Meskipun sedang hujan rintik-rintik tapi pengunjung tetap antusias menyambut kapal yang datang.

Tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 08.30 WIB. Kami mulai menghubungi Pak Rahmat, pemilik penginapan sekaligus memiliki tempat penyewaan alat-alat snorkeling. Sembari menunggu jam 9 untuk persiapan peminjaman alat-alat, kami pun beres-beres dan menyiapkan barang-barang yang akan dibawa. Kami membawa tas plastik sebagai tempat menaruh handphone, kamera, uang, dan perlengkapan pribadi lainnya.

Catatan Penting Snorkling di Pulau Rubiah

Tepat pukul 09.00 WIB, kami bergegas ke depan penginapan. Tepat di pinggiran pantai, ada ruangan tempat penyewaan alat-alat snorkeling. Jalan ke bawah sedikit saja langsung kelihatan tempatnya. Di sana, kami bertemu dengan pemandu snorkeling. Ia memberikan kami pelampung dan langsung kami gunakan. Selain itu, ia juga memberikan sepatu katak sesuai dengan nomor ukuran kaki kami. Lalu, kami juga diberikan selang beserta kacamata untuk snorkeling.

15 menit kemudian, kami berjalan ke dermaga. Di sana, kami difoto oleh pemandu dengan kamera mirrorless yang kami bawa. Cuaca masih mendung dengan hujan gerimis. Kami hanya membawa satu kamera saja karena khawatir terkena air. Kamera mirrorless Sony ini kami gunakan untuk merekam video dan juga foto. Kacamata beserta selang snorkelingnya masih kami pegang.

Saran saya, jika kamu tak tahan berjalan di atas pasir tanpa sendal, kamu bisa memakai sendal dari penginapan menuju lokasi snorkling di Pulau Rubiah. Jangan lupa, bawalah mie instan yang sudah dimasak. Kami menyisahkan mie instan yang sudah kami masak tadi. Kemudian, kami masukkan mie tadi ke dalam sebuah plastik. Masukkan mie tersebut tanpa air. Jadi, cukup mienya saja. Mie instan yang sudah dimasak ini berguna untuk santapan ikan-ikan yang ada di sana. Satu lagi, jangan lupa membawa air mineral untuk minuman selama snorkeling. Air asin bisa membuat perih mata, kamu bisa menggunakan air tersebut untuk membasuh wajahmu. Selain itu, cuaca yang sangat panas membuatmu mudah haus sehingga kamu bisa beberapa kali minum saat menyelam di Pulau Rubiah.

Kalau kamu ingin membawa tas, bawalah tas yang berbahan plastik sehingga tidak basah ketika kamu taruk di atas batu pada saat snorkeling nanti. Kalau kamu tidak ingin repot, kamu bisa menggantinya dengan plastik kresek untuk membawa barang-barang dan perlengkapan pribadimu. Kalau kamu tidak punya budget yang besar dan kebetulan berlibur dengan beberapa orang saja, kamu tidak perlu menyewa gopro. Kamu bisa memakai waterproof handphone. Untuk satu waterproof kisaran harganya yakni Rp10.000 saja. Kamu bisa membelinya di kota tempat tinggalmu.

Kami menunggu perahu untuk bisa berngkat ke Pulau Rubiah selama 10 menit. Ada perahu yang datang dan mulai kami naiki. Perahu ini milik orang lain namun sudah bekerjasama dengan Pak Rahmat. Satu perahu bisa muat 4-5 orang penumpang. Harga sewa perahunya Rp100.000/satu perahu untuk pergi dan pulang. Jadi, kami mengeluarkan uang sejumlah Rp25.000 per orang. Nanti akan ada yang mengantarkan kami dengan perahu tersebut dan dijemput juga oleh orang yang sama.

Kami di sini empat orang ditambah dengan satu orang pengemudi perahu. Abang ini sangat ramah. Sesekali kami bertanya kepadanya. Ketika akan sampai di dermaga Pulau Rubiah nanti akan banyak balon seperti bentuk batu berwarna putih yang mengapung di atas air. Ternyata itu adalah batas ketinggian lokasi snorkeling.

Hanya butuh 5 menit, kami sudah sampai di dermaga Pulau Rubiah. Abang pengemudi perahu pun kembali ke dermaga di teupie layeu. Tanpa ditemani pemandu, kami pun berjalan ke sebelah kanan. Kami memilih lokasi snorkeling yang disarankan oleh pengemudi perahu tadi. Ia berkata kalau di tempat kami snorkeling ini lah yang asik untuk berenang karena tidak terlalu banyak terumbu karang.

Sebelum menyelam, kami sudah memakai pelampung, sepatu katak, kacamata, dan selang untuk bernafas. Tak lupa membawa mie untuk umpan ikan. Tips menggunakan sepatu katak yakni kamu harus berjalan mundur. Jangan berjalan maju ke arah depan seperti kamu berjalan pada umumnya. Ini akan menyulitkanmu ketika berjalan di dalam air. Berjalan mundur membuat kamu mudah ketika berjalan di atas air. 

Saya pun mulai berenang, saat melempar mie instan ke dalam air, ikan-ikan pun menghampiri tanpa henti. Ada beragam jenis ikan di sini. Airnya sangat jernih sehingga warna-warna ikannya sangat jelas terlihat. Meskipun saya tidak pandai berenang, saya tetap bisa menyelam dengan pelampung dan sepatu katak beserta alat-alat snorkeling yang saya gunakan. Tapi, saya tidak berani untuk menyelam terlalu dalam. 

Sangkin serunya bermain air dengan ikan-ikan, saya sampai lupa bahwa saya sedang menggunakan sepatu katak. Saya pun berjalan maju seperti biasanya, tak bisa menapakkan kaki dengan benar membuat kaki saya keram. Syukurnya ada Dede yang langsung membantu saya melepaskan sepatu katak ini dari kaki saya. Alhamdulillah kaki saya mulai tidak keram lagi setelah saya berjalan mundur. Karena berniat untuk snorkeling di pinggiran pantai saja dan tidak ingin melewati tinggi air di atas dagu saya, saya pun melepas pelampung dan sepatu katak agar bisa berenang dengan leluasa.

Setelah melepas pelampung dan sepatu katak, saya pun menyelam sembari memberi makan ikan-ikan. Rasanya lebih leluasa menatap ikan-ikan ini. Kalau masih menggunakan pelampung, saya pastinya akan mengapung dan membuat saya tidak puas berdekatan memegang ikan-ikan ini. Ahasil, saya hanya menggunakan selang untuk bernafas dan kacamata agar mata tidak perih. 

Sayapun mengabadikan kebersamaan bersama ikan-ikan dengan kamera handphone. Tidak seperti gopro yang bisa menjepret momen, kamera handphone tidak bisa menjepret foto. Setiap kamera handphone dihidupkan, ketika kamera masuk ke dalam air, kamera di handphone akan secara otomatis keluar. Sehingga, cara yang bisa dilakukan yakni dengan merekam video saja. Dari rekaman tersebut nantinya bisa discreenshot agar bisa menjadi foto. Lumayan membantu daripada tidak ada rekaman atau jepretan sama sekali selama saya di dalam air saat snorkeling.

Setelah melihat hasil rekaman saat memberi makan ikan dan berenang di dalam air, hasilnya terlihat sangat menakjubkan. Hasil videonya lumayan bagus. Ikan-ikan terlihat jelas berenang dan mendekat untuk menyantap mie yang saya berikan. Keren sekali. Walaupun tanpa gopro, lewat waterproof handphone sudah sangat membantu saya dalam mengabadikan momen ini daripada tidak sama sekali. Tapi, ya begitu. Tetap ada kekurangannya karena tidak bisa digunakan untuk foto. Hanya video saja.

Sangkin serunya snorkeling, tak terasa sudah dua jam kami di sini. Pukul 12.15 WIB kami menelepon abang yang mengantarkan kami dengan perahu tadi. Setelah menunggu 10 menit, kami pun diantarkan pulang ke Teupie Layeu. Sama seperti pergi, hanya cukup 5 menit kami sudah sampai di dermaga. Kami pun langsung mengembalikan alat-alat snorkling kepada pemiliknya.

Catatan Penting di Pantai Sumur Tiga, Sabang

Sampai di penginapan, kami langsung mandi dan bersiap-siap untuk berangkat ke Pantai Sumur Tiga. Syukurnya, kami sudah menyiapkan baju dan perlengkapan yang akan di bawa sejak pagi tadi. Waktu sangat mepet jadi kami tidak sempat untuk makan siang di penginapan. Sehabis adzan, kami langsung solat dan bergegas pergi ke Pantai Sumur Tiga dari penginapan. Di perjalanan, kami menemukan grosir jadi kami singgah sebentar untuk membeli minuman, roti, pisang sale, susu, dan beberapa jajanan. Karena sudah sangat haus dan sedikit lapar, kami menyantapnya di kursi yang berada di halaman grosir.

Setelah itu, kami pun melanjutkan perjalanan ke pantai. Seperti biasa, kami hanya mengandalkan google maps. Sempat 3 kali kelewatan karena mapsnya sedikit error, akhirnya kami sampai di lokasi tujuan sekitar pukul 14.30. Langsung masuk saja ke dalam dan melewati satu-persatu jembatan sebagai jalur penghubung menuju pantai yang ada di bawah. Viewnya sangat bagus jadi kami sempatkan untuk berfoto. Nanda dan Rangga masih berfoto di atas jembatan dengan view pantai beserta pepohonan. Indah sekali, bukan?

Lalu, saya dan Dede mencari toilet. Kami sempat mencari-cari kamar mandi. Namun, kami kebingungan di mana tempatnya sehingga kami masuk ke dalam restoran. Syukurnya, penjaga restoran sangat ramah sehingga kami diarahkan menuju kamar mandi. Kamar mandi di sini penuh, akhirnya kami diarahkan menuju toilet yang ada di bawah dekat arah menuju pantai. Kami mengganti pakaian di sini. Kemudian, kembali ke tempat awal kami berfoto tadi.

Salah satu tujuan kami ke Sabang selain liburan yakni ingin melakukan foto produk jadi kami sudah berpakaian outer dari De.Wearing. Salah satu brand fashion dengan model baju yang unik dan sangat cantik. Baju ini sangat tepat dipakai dengan tema pantai. Kami juga sudah menyiapkan topi. Langsung saja kami pakai topi tersebut sebagai aksesoris foto. Topi ini juga sangat bermanfaat saat dipakai di pantai karena bisa menutupi bagian wajah dari sinar matahari. Foto semakin menarik dengan aksesoris yang kami pakai.

Tanpa berlama-lama, kami pun turun ke bawah melihat-lihat pantai. Setelah 5 menit berlalu, saya dan Dede kembali ke toilet untuk mengganti pakaian dan hijab. Lalu, kembali lagi ke pantai untuk menikmati suasana pantai. Di sini juga ada tempat makan, kami pun memesan jus. Harga jusnya juga sangat standart, untuk jus jeruk seharga Rp18.000. 

Terik matahari terbalaskan dengan tegukan dari segelas jus. Nikmat sekali. Kami pun bercengkerama hingga tertawa bersama. Angin pantai yang sangat sepoi ini membuat kami mengantuk. Sempat beberapa menit tertidur di atas kursi. Tak terasa sudah jam 16.45 WIB, kami solat di mushola yang ada di sebelah tempat kami makan. Pukul 17.00 WIB, kami beranjak keluar dan meninggalkan Pantai Sumur Tiga. 

Menyantap Kelezatan Sate Gurita di Kota Sabang

Sate gurita menjadi salah satu list makanan yang wajib kami santap saat di Sabang. Beberapa kali keliling Kota Sabang, kami sudah mengecek lokasi tempat yang akan kami pilih untuk menikmati sate gurita. Lokasi yang kami pilih yakni Sate Gurita Kaki Lima tepat di pusat Kota Sabang. Satu porsi sate gurita dibandrol dengan harga Rp20.000. Kami memesan dua sate dengan kuah kacang dan campuran (kuah kacang + padang). Satenya lembut dengan kuah kacang yang segar. Rasaya sangat lezat, recommended. Di sebelahnya ada jual bandrek. Nanda juga ikut menyeruput bandrek. Rasanya benar-benar nikmat.

Melihat Matahari Terbenam di Dermaga Kota Sabang

Kami berencana untuk melihat matahari terbenam di Pantai Pasir Putih. Namun, karena waktu sekarang sudah jam 17.30 dan kelihatannya tidak memungkinkan untuk kami ke sana, kami terpaksa membatalkan planning tersebut. Setelah makan sate gurita, kami singgah ke SPBU sewaktu kami pertama kali isi bensin waktu itu. Untuk satu sepeda motor dengan bensin penuh hanya Rp10.000. Kami pun melanjutkan perjalanan pulang.

Saat berkeliling, kami melewati icon I Love Sabang dan kami sempatkan untuk berfoto di sana. Setelah itu, kami pun melanjutkan perjalanan. Di tengah perjalanan pulang, kami melewati dermaga. Kami sekilas melihat matahari tenggelam dan saya lihat orang-orang memberhentikan sepeda motornya lalu melihat matahari terbenam.

Kami pun kembali dan mencari jalur masuk ke dermaga. Kami parkirkan sepeda motor, lalu mengabadikan foto sekitaran dermaga. Kapal-kapal terlihat berjalan pulang ke dermaga. Menambah keindahan view dengan nuansa matahari terbit beserta kapal-kapal yang berjalan menuju dermaga. Sungguh pemandangan yang sangat indah. Kami menimmatinya hingga gelap. Karena sudah magrib, kami pun melanjutkan perjalanan sembari mencari masjid terdekat untuk solat.

Setelah selesai solat magrib, saya masih terus memperhatikan kondisi di sekitar masjid. Saya melihat sekumpulan orang-orang yang sedang berdiskusi di halaman masjid. Tentram sekali melihat bapak-bapak dan anak muda berdiskusi tentang dunia keislaman. Saya sempat mendengar suara-suara orang yang berbicara. Sesusai solat, sekitar jam 19.15 WIB, kami pun melanjutkan perjalanan pulang.

Tak seperti semalam, malam ini kami memilih menikmati suasana malam di penginapan. Sesampai di penginapan pada pukul 20.15 WIB, kami langsung menyiapkan makan malam di lantai 2 penginapan sembari melihat suasana Pantai Iboih. Tak terasa sudah pukul 21.00 WIB dan langit mulai hujan gerimis. Kami pun kembali ke kamar masing-masing. Sesampai di kamar, kami langsung packing semua barang yang akan dibawa pulang. Hingga pukul 23.30 WIB, saya pun tertidur lelap.

Air Pantai yang Mulai Naik Pasang

Pukul 04.30 WIB saya pun bangun dan melihat-lihat langit dari jendela. Suara-suara ombak terdengar jelas di telinga. Saya lihat, air pantai mulai meninggi. Hujan germis juga mulai membasahi jalan. Keinginan melihat matahari terbit masih kuat. Tapi, sayangnya ekspektasi itu harus dikubur dalam-dalam. Kalau sudah cuaca mendung begini biasanya matahari akan tertutup kabut atau awan. Sehingga, matahari tidak bisa tampak berbentuk bulat dengan sempurna. 

Saya dan Dede tetap keluar kamar untuk melihat-lihat pantai. Dan benar saja, matahari terbit seara perlahan namun tetap ditutup oleh awan. Saya pun sempat bercengkerama dengan abang penjaga yang juga tinggal di penginapan. Saya mendapatkan banyak informasi tentang Iboih, Sabang ini. Air pantai mulai naik, biasanya airnya bisa sampai ke jalan. Syukurnya, semalam kami sudah snorkeling dan bersyukur selama kami di sini, airnya tidak sampai ke jalan. Bisa saja, mungkin kami akan terkejut karena tidak terbiasa melihat ini.

Ombaknya meninggi karena arah angin sedang mengarah ke sini (penginapan). Suaranya kuat sekali terdengar. Ada banyak suasana yang bisa saya rasakan selama di penginapan Iboih ini. Mulai dari panas terik, hujan, hingga air pantai yang mulai naik. Bersyukur sekali. Ada banyak pengetahuan yang bisa saya dapatkan. Ditambah lagi, setelah bercerita dengan abang-abang di sini, saya jadi banyak tahu tentang daerah sekitar.

Pukul 07.00 WIB, saya mulai membereskan kembali barang-barang yang harus dibawa pulang. Mengemas peralatan seara keseluruhan dan memastikan tidak ada barang yang tertinggal satupun. Saya dan Dede menyempatkan diri untuk sarapan pagi agar perut terisi. Sementara, Nanda dan Rangg request tidak sarapan pagi di penginapan karena mereka tidak terbiasa untuk sarapan pagi. Mereka meminta agar makannya saat di kapal saja. Syukurnya, kami sudah membawa kertas nasi dan plastik jadi tinggal membungkusnya seperti nasi bungkus sejak dari penginapan. Jadi, tidak perlu ribet lagi ketika mau makan nantinya.

Catatan Penting Perjalanan dari Penginapan ke Pelabuhan Balohan Sabang

Berangkat dari penginapan Rahmat Bungalows Iboih, Sabang pukul 09.00 WIB. Sepeti biasa, kami mengandalkan google maps. Tak seperti jalur pergi, jalur pulang kami berbeda. Jaraknya lebih dekat. Langit mulai terlihat mendung hingga di perjalanan kami diguyur hujan deras. Kami berteduh di pekarangan rumah warga. Kami lihat hujan mulai berhenti, akhirnya perjalanan kami lanjutkan. 

Kami sudah berjalan lumayan jauh dari tempat berteduh tadi, tapi kami diguyur hujan lagi. Pukul 09.50 WIB, kami berteduh di bawah pohon. Kami tidak melihat rumah-rumah warga, yang ada hanya pohon-pohon. Namun, hujan semakin deras hingga kami memutuskan untuk menerobos hujan. Alhamdulillah, hujan berhenti dan kami pun melanjutkan perjalanan.

Namun, beberapa menit kemudian hujan deras lagi dan kali ini hujannya sangat deras dari yang tadi hingga kami terpaksa untuk berteduh di sebuah kafe bernama Asyiqal New Coffee. Hujan deras telah membuat seluruh badan beserta tas yang kami bawa basah. Di tas yang saya pakai, ada laptop dan kamera. Saya sangat khawatir, syukurnya masih terlindungi karena ada tas kamera lagi di dalamnya. Nanda pun memasang mantel tas agar laptop dan kamera terlindungi. 

Tas selempang yang kami bawa dilapisi dengan plastik. Tas yang aku pakai kubiarkan terkena hujan. Alhamdulillah, buku yang ada di dalamnya masih aman-aman saja. Tas yang dipakai oleh Nanda terpaksa dibiarkan basah begitu saja karena tidak ada mantel. Baju didalamnya ikutan basah. Tapi, saya selalu berfikir untuk positif bahwa semoga hujan yang membasahi kami ini adalah cara Allah menghindari kami dari bahaya. 

Pukul 10.15 WIB kami pun melanjutkan perjalanan. Baru dua menit berjalan, sudah hujan lagi. Rangga dan Dede sudah berjalan terlebih dahulu dan berada di depan kami sehingga kami terpencar. Saya dan Nanda berteduh di sebuah warung. Dede dan Rangga berteduh di teras rumah milik warga. Lima menit kemudian, hujan berhenti dan kami pun melanjutkan perjalanan. Kami pun bergegas ke loket Balohan dan memesan 4 tiket. Syukurnya, kami masih sempat naik kapal.

Kami pun bergegas ke kapal dan tak berapa lama, kapal ditutup. Kami naik ke lantai paling atas. Tujuan kami, duduk di atas agar angin-angin yang bertiup bisa mengeringkan pakaian hingga sepatu beserta tas yang tadi kami kenakan. Namun, hujan rintik mulai turun dan kami memutuskan untuk masuk ke dalam. Kami duduk di lantai 2 kapal. 

Kapal yang kami naiki adalah kapal lambat. Kapal berangkat dari Pelabuhan Balohan menuju Pelabuhan Ulee Lheue pukul 10.45. Di perjalanan, saya sempat berkeliling kapal demi mengeringkan pakaian yang saya kenakan. Alhamdulillah, pakaian saya sedikit kering tapi sepatu masih belum bisa kering. Angin kencang dan ombak yang tinggi membuat kapal bergoyang dan goncangannya sangat terasa. Saya merasa takut hingga akhirnya memilih duduk di dalam hingga kapal sampai di Pelabuhan Ulee Lheue.

Kapal sampai di dermaga pada pukul 10.30 WIB. Sesampai di dermaga, ada banyak bapak-bapak yang menawarkan kami taxi hingga beak namun kami tolak. Bahkan, ada satu orang yang menanyakan kami hingga di warung. Kami duduk di warung yang ada di Pelabuhan Ulee Lheue. Saya memesan milo panas seharga Rp6.000. Harga minuman di sini standart. Tapi, saran saya, jangan lupa setiap mau memesan makanan atau minuman, tanyalah terlebih dahulu harganya. Sehingga, kamu tidak akan salah memilih tempat makan yang sesuai dengan budgetmu.

Sewaktu di kapal, duduk kami terpisah sehingga Rangga dan Nanda tidak sempat makan. Di warung ini, kami semua makan bersama-sama. Masih dengan lauk yang kami bawa dari Medan yakni rendang dan sambal teri kacang. Alhamdulillah, perut terisi kenyang. Sembari makan, kami memesan In Driver yang bisa membawa kami ke tempat penyewaan sepeda motor yang ada di Banda Aceh.

Sebelum memesan In Driver, kami sudah menghubungi pihak penyewaan sepeda motor terlebih dahulu. Jika kami ingin sepeda motornya di antar ke Pelabuhan Ulee Lheue maka kami dikenakan biaya antar sebesar Rp20.000 untuk satu sepeda motor. Sehingga, kami lebih memilih datang langsung ke lokasi penyewaan sepeda motor. Kami mendapatkan In Driver dengan ongkos Rp40.000 untuk satu mobil. Kami bagi empat jadi Rp10.000 per orang. 

Kembali ke cerita bapak yang tadi, kami masih terus ditawarkan taxi offline padahal kami sudah berusaha menolak puluhan kali. Bapak ini seakan tidak yakin kalau kami sudah ada yang jemput. Ya, kami mengatakan padanya kalau kami dijemput oleh om. Sehingga, kami menolak untuk naik taxi. Sewaktu kami keluar dan ingin menjumpai transportasi online yang sudah kami pesan, bapak tadi mengikuti kami dari belakang. Karena kami tidak ingin berseteru, jadi kami memutar jalan ke parkiran mobil dan naik In Driver dari sana. Perjalanan dari Pelabuhan Ulee Lheue ke lokasi penyewaan sepeda motor ditempuh selama 20 menit. 




Penulis: Tri Ayu Andani Nasution, S.I.Kom

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Catatan Perjalanan Bakpacker dari Medan ke Sabang dan Banda Aceh"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel